Kenshu Pemudi Nasional Pertama

 

Video Promosi Kenshu Pemudi Nasional Pertama

Beneran males banget mo nulis zzzzzz tapi harus maksain diri! Gimana ngga, ternyata saya belum pernah nulis satu pun catatan perjalanan atau kegiatan yang pernah saya ikuti di Soka Gakkai. Biasalah, males nulis urusan-urusan ginian karena nulisnya pake ati alias perasaan mendalam #wuihhhh. Kadang suka terharu sendiri kalo nulis makanya ya gitu deh…. Tapi apa boleh buatlah, ini acara beneran bagus. Jadi, mesti bela-belain nulis.

Ternyata saya ga cocok banget kalo disuruh nulis pake bahasa yang informal kaya’ begini. Tapi emang ga ada yang nyuruh sih… Jadi ngerasa aneh @_@ teutep lanjutkan nulis, Maya!

Kenshu itu bahasa Jepang. Bahasa Indonesianya pelatihan atau training course dalam bahasa Inggris. Ada satu sejarah yang mengharukan banget di kenshu kali ini, yaitu saya tidak mengeluarkan air mata. Ya ampun… beneran deh, tiap kenshu pasti pake acara netes. Tapi sekarang ga =D kan sekarang dah gede #senyum_simpul

Tadi pagi baru aja cerita pengalaman kenshu ke semua anggota pas pertemuan. Ada satu temen yang ceritanya sampe mengharukan. Dia bilang, “Selama ini saya daimoku, tapi tidak mendoakan kosenrufu.” Gubrak, apa lagi tuh kosenrufu? Itu bahasa Jepang juga. Artinya perdamaian dunia yang berlandaskan ajaran Nichiren Daishonin. Pak Morinaka pernah bilang, ga perlu seluruh masyarakat memeluk agama Buddha, yang penting menjalankan prinsip-prinsip Buddhisme aja, perdamaian dunia akan tercapai.

Trus, beberapa hari lalu, fujinbucho (pimpinan bagian ibu) pernah bilang, “Nanti pas cerita pengalaman tampilin foto-foto kenshunya ya :)” Gubrak lagi dah, baru nyadar kalo saya cuma punya 3 foto kangguru dengan berbagai pose. Maklum, ada kandang kangguru dekat tempat kenshu. Jadilah saya sibuk foto-fotoin mereka. Siapa suruh kanggurunya lucu coba? hihihi Ada bawa kamera sih sebenarnya, tapi baterainya ketinggalan. Harus mendoakan agar saya punya ingatan yang kuat nih. Bahkan mau mendoakan hal itu saja bisa lupa T_T

Satu-satunya foto pas kenshu: Kangguru

Balik lagi ke tentang kenshu.

Kita mulai dari H-1

Ini ceritanya saya sedang menginap di kamar tinggalnya si Dhika, temen akrab di kos Coklat dulu. H-2 nya saya dari Palembang langsung ke Jogja tapi lupa bawa kunci kos dan kunci motor. Jadilah, saya nebeng di kos temen saya yang baik hati dan hapal Pancasila itu. Siang-siangnya sekitar jam 14, sy jemput Puput di rumahnya naik motor pinjeman trus ke kos coklat lagi. Si Puput malu-malu cuma duduk di teras depan kos aja, sedangkan saya makan masakan Dhika dan mandi dulu. Jam 16, temennya Dhika yang baik hati juga mau nganterin kami berdua ke bandara. Senangnya hahahaha hemat ongkos taksi donk :)) :))

Sampe airport, Yasu dah nungguin. Dia on-time banget orangnya. Mungkin karena orang Jepang kali ya… Trus check-in deh bertiga. Dah hampir jam 17, si Mari dateng dianter oleh aaknya. Berempat kita nunggu si Lion Air penerbangan jam 17.40.

Di pesawat, karena berempat, satunya terpisah dong. Yasu duduk di sisi lain dan tidur sepanjang perjalanan. Maklum, sehari sebelumnya dia baru balik dari Bali. Si Puput sibuk aja ngelihatin jendela pesawat, sedangkan saya dan Mari sibuk ngobrolin peta yang ada di halaman akhir majalah Lion Air. Kita ngobrolin di mana kota A, kota B, negara A, negara B. Ga tau bener apa ga, yang penting asik-asik aja tuh hahahaha

Ini pesawat kan pesawat Indo, jadi ikutan ngaret juga dia terbangnya. Jam 19.30 malem kita baru nyampe. Ci Lenny dengan satu temennya yang saya lupa namanya jemputin kita. Saya pake acara lupa segala, padahal nih temennya ci Lenny baik banget sama si Yasu, bantuin terjemahin bahasa Indo ke Inggris pas kenshu supaya Yasu lebih ngerti. Yang lebih lucu lagi si Yasu, sangking senengnya dia sampe lupa kalo ini acara kenshu orang Indonesia yang jelas-jelas pake bahasa Indo. Dia bilang lupa kalo bahasa Indonya belum terlalu bagus dan nekat-nekat aja ikut kenshu yang dia sendiri cuma orang Jepangnya. Sy juga ga mikirin sejauh itu dung..dung..dung… hahaha tapi teutep dong, saya bangga dan kagum sekaligus terpana sama si Yasu. Yang jemput kita tadi, jalan dari terminal 1A ke terminal 1B. Biasanya, Lion kalo penerbangan luar Sumatera, turunnya tetep di terminal 1A. Tapi ini terminal 1B. Kadang-kadang emang suka ga jelas gitu si Lion. Dalam perjalanan ke honbu (SGIna Headquarter), macetnya ga ketolongan. Jam 21.00 lewat baru nyampe. Trus kita langsung makan, sikat gigi dan latihan nyanyi lagu “Sumpah Masa Remaja” buat malam kebudayaan besoknya. Wuih, latihan kita gila-gilaan banget, pake gaya ini gaya itu, padahal pas tampil, semuanya saya lupa. Cape deh ~_~ tuing…tuing…

Sebelum tidur, tidak lupa sembahyang malem dulu. Ini sembahyang kita namain Gongyo-Daimoku. Artinya membaca sutra (Gongyo) dan melafalkan Nam-myoho-renge-kyo (Daimoku). Kita naik menuju sebuah ruangan di lantai 3 honbu yang saya lupa namanya. Biasa tiap ruangan pake nama bunga kecuali Auditorium besar yang pake nama Ikeda Auditorium. Bunga-bunga yang dipake kaya’ matahari, lavender, teratai, dsb… tapi ga ada bunga bangkai loh huahahaha #gawat_kalo _dibaca_orang_lain

Setelah sembahyang, kita tidur deh. Ruangan tidurnya dingin banget. Saya lupa kalo ruangannya emang dingin padahal dah berkali-kali ditampung di ruangan itu huhuhu ga bawa apa-apa, cuma pake kaos oblong dan celana pendek doang. Dulu pernah sih bawa sleeping bag pas nginep di sana buat main ulet bulu – ulet buluan sama si Yuli, tapi ternyata saya kepanasan. Gimana ga, ketika bawa perlengkapan hangat, AC dimatiin. Sekarang saya terpaksa ngeluarin semua jurus geser-sana geser-sini. Akhirnya jurus pistol dengan mengatupkan tangan dan menjepitkannya di kaki sambil tubuh meringkuk ternyata ampuh juga. Enak-enak tidur, sekitar jam 4an dah terbangun. Busyet dah, pemudi-pemudi Batam dah gantian aja tuh mandi, mungkin dari shibu-shibu lain juga dah antrian mandi. Rajinnya mereka😀

Hari Pertama Kenshu

Jam 6, baru saya dan temen-temen dari Jogja mandi. Kamar mandinya nyaris kosong tak berpenghuni. Maklum, sepertinya kami kloter terakhir yang mandi. Gpp, yang penting kita ga telat sarapannya nyam…nyam…nyam… Nasi kuning apa ya kalo ga salah menu pagi itu :))

Jam 7.30, kami sembahyang pagi. Sama aja sih cara sembahyangnya. Yang bedain cuma kita ngucapin terima kasih kepada shoten-zenjin (kekuatan pelindung dalam kehidupan dan lingkungan) karena telah melindungi kita dan berdoa agar kekuatannya semakin bertambah seiiring dengan pertapaan Dharma kita.

Jam 8.30, kita yang berjumlah 220 orang berangkat deh menuju lokasi kenshu di Puncak. Namanya Vila Aquarius. Kita dibagi-bagi ke dalam 3 bus dan beberapa mobil pribadi. View pas mau nyampe bagus banget. Banyak sawah kehijauan dan perbukitan. Jam 11.00 kita dah nyampe. Ga macet. Ga sia-sia daimoku yang hampir terkumpul 15 juta buat doain kesuksesan kenshu kali ini. Bener ga ya 15 juta? hahaha gawat kalo salah nulis. Trus di lokasinya, kita dibagi ke dalam sekian kelompok yang pake nama “titik-titik Cherry”, seperti “Pure Cherry”, “Beautiful Cherry”, “Victory Cherry”, dsb. Selesai itu, kita makan lagi di kelompok masing-masing… namanya makan siang. Menunya ayam lagi kalo ga salah. Huaaa mimpi ayam dah pasti malam itu, kaya’nya dah beberapa hari makan lauknya ayam melulu… ayam masak kecaplah, ayam gorenglah, ayam inilah..itulah… Bersyukur dong! Tidak semua orang berkesempatan menikmati si ayam sampe ke daging-dagingnya.

Menuju jam 13.00, kita ada kesempatan keliling-keliling lokasi kenshu. Nah, di situlah saya bertemu dengan si burung merak dan si kangguru. Kami dari Jogja sama Noverni yang dari Siantar belajar lagi nyanyi dan gerak buat ngisi acara tar malamnya. Wuih, masih tetep sama. Kita belajar dengan serunya sampe seusai latihan ketemu dengan ko Sofyan n dibilangin kalo yang semangat ya! nyanyi dengan gembira ya! nanti malem saya lihat! hahaha untung deh, pas malemnya, lagu itu kita nyanyiin barengan dengan semua peserta kenshu. Peserta kenshu nyanyinya sambil berdiri. Ko Sofyan kaya’nya ada di bagian belakang. Syukurlah, kami tersembunyi dari pandangannya huahahahahaha😀 bisa pingsan beliau lihat kita cuma gerak ke kiri dan ke kanan doang. Gaya depannya doang sih yang inget. Tapi beneran loh, ini semua salahnya saya. Temen-temen saya pada inget gerakannya, cuma mereka ikut tersesat gara-gara saya. Maafkanlah yaaaaaa…….

Hoamm… capek juga ya ceritanya. Dah nulis panjang lebar, tapi belum ceritain kenshu sama sekali.

Baiklah, ini kita menuju cerita yang sebenarnya…… Mudah-mudahan saya masih inget ceritanya @_@

Resmi jadi Peserta Kenshu Pemudi Nasional Pertama. Bangga cuyy….

Welcoming Ceremony

Yuvi as a ketua panitia dan Mina as a ketua pemudi yang ada di balik semua ini hahaha kaya’ kasus aja. Ga lah, bercanda. Mereka membacakan pesan yang diberikan oleh Ikeda Sensei. Ikeda Sensei itu guru kita. Buddhisme ini berlandaskan hubungan guru dan murid. Jadi apa hubungannya antara Ikeda Sensei dan kita? Tar aja diskusiin hal itu. Panjang lebar bisa buat judul tulisan baru tar haha… Di akhir surat, pesan Ikeda Sensei sangat menyentuh hati. Seperti ini nih bunyinya:

Bagian Pemudi Indonesia,

Engkau harus bahagia!

Soka Gakkai Indonesia,

Engkau harus maju!

Indonesia yang saya cintai,

Engkau harus makmur

Trus, Mina juga ada kasih dorongan semangat dan cerita kemenangannya sebelum kenshu. Dia ada bilang kalo dia menang, dia percaya bahwa seluruh pemudi Indo juga menang. Bener ga Mina kamu bilangnya gitu? haha lupa. Saya sih percaya-percaya aja. Serius, saya beneran percaya loh. Ketika saya menang, orang tua saya juga menang dan semua yang ada di sekeliling saya akan terlihat sempurna di mata saya🙂 #ga_nyambung

Ngomong-ngomong, pas banget bimbingan harian tanggal ini bicara soal kemenangan. Saya ketikkan kalimatnya ya:

Menang dalam hidup bukanlah masalah bentuk ataupun penampilan. Ia tidak ada hubungannya dengan kesombongan. Menang dalam hidup pada akhirnya bergantung pada apakah seseorang telah benar-benar berjuang, apakah seseorang telah benar-benar maju. (Daisaku Ikeda)

Throw Away Your Darkness

Kita mulai sesi ini dengan nonton video yang dibuat oleh temen-temen pemudi Jakarta (Ebeth, Tannia, Sisca, Horita, Stella, Melissa, Shervia, Feliana). Filmnya bagus banget dan mencerminkan topik kita. Masih inget aja saya dengan cita-cita si Ebeth yang mau belajar buat video hahaha sudah berhasil aja dia. Hebatnya😀 Proud of her! Selanjutnya, kita masuk ke kelompok masing-masing. Saya masuk ke kelompok Victory Cherry. Gila nih, PIC kelompok saya namanya Ci Martha, trus anggotanya ada Anita yang awalnya pemalu gitu dan Xiau Ing dari Jambi yang heboh juga, ada Vikor si koreografer handal, ada Kurnia dan Noni dari Batam yang luar biasa, ada Noveni sahabat setiaku dari Siantar, ada Tanti dari Surabaya yang cerita pengalamannya inspiring banget, ada Yeyen dan Valen dari X haha maaf saya lupa, ada Shinta dari Karawang yang ternyata kami pernah satu kelompok juga waktu kenshu di awal tahun 2008, ada Elvin yang kerjanya kaya’ ahli tata rias gitu kalo ga salah dan sekamar denganku pas malemnya, trus ada Supianti apa ya namanya. Saya lupa, tapi begitulah kira-kira.

Di dalam kelompok, kita perkenalan, trus diskusi tentang fundamental darkness/kegelapan pokok yang berkebalikan dengan pencerahan mendasar/kesadaran pokok

“Kegelapan” berarti kita tidak bisa melihat dengan jelas. Itulah keraguan mendasar yang menghambat kita mencapai kesadaran Buddha pada akhirnya. Hal ini hanya dapat diatasi lewat Gohonzon dari Nam-myoho-renge-kyo.

Nah, apa itu “keraguan mendasar”?  Hawa nafsu. Ada lima, yaitu:

  1. Keserakahan: memiliki nafsu yang kuat untuk memperoleh ini-itu.
  2. Kebodohan: dia tidak tau metode untuk mewujudkan keinginan diri sendiri dan tidak tau prinsip sebab dan akibat.
  3. Kemarahan: karena keinginan tersebut tidak terwujud/terpenuhi, maka marah dan membenci atau menyalahkan orang lain.
  4. Keraguan/kecurigaan: walaupun mendengarkan hati kepercayaan, tetap merasa sangsi/curiga.
  5. Kesombongan: selalu memikirkan bahwa dirinya yang benar.

Hati kepercayaan kitalah yang dapat mengubah lima hawa nafsu ini dan menjadikannya sebagai obat.

Nah, tentang pencerahan mendasar, Toda Sensei (Presiden SGI ke-2), mengatakan bahwa, “Jika menyebut daimoku, secara alamiah bisa mengetahui sebaiknya memilih yang mana atau mengambil pilihan yang mana. Itulah kebijaksanaan dari Buddha”. Di dalam novel “Revolusi Manusia Baru”, terdapat bimbingan berikut:

Untuk menjadi bahagia, kita harus mengatasi kesulitan. Jika melaksanakan hukum kebenaran, pasti muncul kesulitan. Karena berjuang terhadap kejahatan, kesulitan akan bermunculan secara bertubi-tubi. Mungkin Anda merasa sulit, namun jika tidak ada angin, Anda tidak dapat menerbangkan layang-layang. Jika melawan kejahatan dan menerima kesulitan, kita pun akan dipoles dan dilatih sehingga kecemerlangan diri kita pun bersinar semakin terang. Kehidupan yang tidak kalah dengan kesulitan dan terus berjuang terhadap kejahatan adalah kehidupan yang paling agung. Kekuatan jiwa yang muncul dengan tak terbatas maupun getaran dari tugas jiwa akan menjadi daya pengerak yang membuat kita dapat terbang menuju angkasa kebahagiaan yang luas. (Novel “Revolusi Manusia Baru” Jilid 8, Bab Barisan)

Setelah selesai diskusi dengan beberapa anggota kelompok yang menceritakan kegelapan pokok yang dimiliki, kita juga menuliskannya dalam secarik kertas. Nantinya, kertas tersebut akan kita lempar ke dalam sebuah kotak yang diletakkan di depan Gohonzon (obyek penghormatan Buddhisme Nichiren). Intinya, dengan melakukan yang seperti itu, kita bertekad untuk menghancurkan kegelapan pokok yang menyelimuti jiwa kita masing-masing.

Ya ampun… tulisanku nyaris kembali menjadi formal deh…hahaha ok, baiklah Maya. Mengalir saja nulisnya….

Oh ya, perkenalan kelompok tadi juga berbentuk games. Jadi kita buat lingkaran, trus berdiri sambil berjalan memutar dan nyanyi lagu “kupikir-pikir satu dua tiga…” Nyanyi? Salah ding, lebih tepatnya kita ga kaya’ nyanyi, jadi kaya’ orang meratap gitu.. trus waktu dibilang stop kita saling nunjuk salah satu orang dan sebut dor atau der atau kombinasi keduanya. Kalo dor, kita kudu nyebutin nama teman di samping kanan, kalo der, kita nyebutin nama teman di samping kiri. Bayangin aja kalo ada yang bilang, “dor dor der der dor der dor der dor…” haha overall, seru dan kita semakin akrab. Kita sekelompok jadi ga canggung lagi pas diskusi karena games ini..

Belajar Gosho “Seumur Hidup Mempertahankan Hati Kepercayaan”

Pak Peter, ketua umum kita nih yang bawain materi belajar Gosho. Gimana pun juga, semua yang kita lakukan harus berlandaskan Gosho. Gosho itu kumpulan tulisan/ajaran Nichiren Daishonin. Dulu pada zamannya Nichiren Daishonin, beliau suka nulis surat dorongan semangat dan surat-menyurat beragam topik dengan para muridnya. Nah, surat-surat tersebut dikumpulkan dan dibentuk dalam bentuk Gosho yaitu kitab suci yang kita pake. Gosho ini seperti intisari dari Buddhisme. Rumit deh dijelasin di sini, tar aja nyambung ngobrol tentang Goshonya.

Beberapa point yang masih saya inget, waktu Pak Peter tanya, “kalo kita mati, kesulitan kita hilang ato ga?”, “kita percaya ga dengan masa lampau?”, “kita takut ga kalo tidur? Ga. Mati itu sama aja kaya’ tidur. Kalo kita ga mengatasi kesulitan kita di kehidupan kali ini, kesulitan itu masih tetep ada di kehidupan mendatang”. Pak Peter cuma minta satu hal aja ke semua anggota, yaitu tidak melepaskan hati kepercayaan ini seumur hidup kita. Siap, pak!

Masih panjang sih penjelasannya, tapi lagi males nulisnya haha baca aja materinya….

Setelah materi belajar Gosho ini, kita ada snack. Ah lupa menunya, saya ingetnya ada kopi dan teh, yang lain lupa…

Belajar 5 Pedoman Pemudi

Seru juga ini sesinya. Yang ngebawain namanya Ibu Sohung, pimpinan bagian ibu yang tak-lain-tak-bukan juga berperan sebagai istrinya Pak Peter hahaha 😀

Kita lihat dulu apa aja pedoman pemudi yang diberikan khusus oleh Ikeda Sensei untuk divisi pemudi di bawah ini nih:

  1. Jadilah matahari ceria dari kebahagiaan.
  2. Pelajarilah filosofi kehidupan yang terunggul di dunia.
  3. Jalanilah masa mudamu tanpa dikalahkan oleh apapun.
  4. Terlibat dalam dialog untuk membina persahabatan dan moral-moral kemanusiaan.
  5. Buka gerbang menuju kemenangan abadi dari guru dan murid.

Di sesi ini, kita duduknya unik hahaha mo ketawa kalo inget-inget. Kita duduknya saling berhadapan. Jadi oleh MC, Pauline Hasan, setiap baris bernomor genap diminta membalikkan kursinya. Saya belum pernah cobain cara ginian buat dengerin pembicara, jadi excited aja😀

Satu pesennya Ibu Sohung yang mau selalu saya jalanin dalam hidup saya, yaitu, “Pemudi jangan mau dikasihani oleh orang lain”. Iya, beres bu!

Lima pedoman ini, kata Ibu Sohung harus kita inget-inget terus seumur hidup. Nanti kalo dah di bagian ibu, kita bisa sharing ke bagian pemudi tentang pedoman ini. Di tiap akhir pedoman, ada semacam kuis gitu. Yang jawabnya bener dapat permen.

Ngomong-ngomong soal permen nih, sebelum sesi ini kita tiba-tiba diminta buat Yel-yel kelompok. Waktu buatnya hanya 60 detik. Wuih buru-buru banget kan. Untung kelompok kita punya master koreografi. Kita dapet juara 2, jadi dapet sebungkus permen mentos. Waktu dah selesai kenshu, ternyata masih ada sisa-sisanya di tas saya hahaha Yel-yel kita beginian nih: “Victory [tangan diangkat ke atas], You [tangan kanan ke depan], Ahaaaa [telunjuk melintasi leher seperti mau menyembelih], Vvvvvvv [jari membentuk huruf V ke depan], huooooooooooo [tangan kiri di samping wajah dan tangan kanan bergerak memutarinya dari atas ke bawah]” hahaha hayooooo dicobain… jadi apa coba?

Ga terasa, sesi Ibu Sohung ini selesai hampir pukul 18.00. Ibu Sohung bilang ga pa pa kalo ngantuk dengerin materinya, boleh tidur karena tar materinya bisa nyerep masuk melalui pori-pori kita, asal kita ga mainin hp aja karena kalo mainin hp fokus kita jadi terpecah. Setelah itu kita kembali ke kelompok lagi untuk diskusi “Gembiranya aku untuk kofu”. Di sini, kita berbagi cerita pengalaman. Ada anggota kelompok yang sebelum kenshu sudah meraih kemenangannya. Diskusi kali ini lebih hangat karena kita sudah saling kenal dan tidak ada yang malu-malu lagi. Ada sih beberapa pertanyaan yang ga sempet dijawab karena waktu dah keburu abis, jadinya pas jalan balik ke aula kita sambil komat-kamit ngeluarin pendapat hahaha Selanjutnya di pukul 18.00 lewat, kita langsung dibagi kamar/cottage, misalnya Aquarius 1, 2,…. Trus kita menuju ke kamar masing-masing buat mandi, then makan. Mandi air hangat, lumayan juga biar fresh. Pas makan, lihat menunya ayam lagi dong. Ayam ini yang masak bagian ibu Soka Gakkai. Makasih banyakkkkkkkkkkkkk :))

Acara malam: Cerita Kemenangan dan Malam Pemudi

Pukul 19.00 lewat kita gongyo malam. Nah habis gongyo ini, saya dan Puput mulai cemas karena si Mari bilang tersesat. Gubrak, setelah ditelusuri ternyata dia ada di toilet dan masih sungkan kalo duduknya pisah-pisah. Akhirnya, kami bertiga berkumpul kembali. Berpelukan. Bercanda doang yang pelukannya haha😀

Abis Gongyo kita dengerin cerita kemenangan dari Yunita dan Kurnia yang baru balik dari Jepang. Cerita perjuangan Kurnia buat terharu banget, sayang pas dia dah mo selesai saya ga denger. Bukan hanya cerita kenshunya, tapi cerita perjuangannya terhadap pekerjaan, keluarga, dsb.. kalo cerita kenshu mah di mana-mana buat terharu. Terakhir pas jalan balik dari kenshu ada denger dari Ci Dessy kalo anggota Afrika yang kenshu di Jepang sempet ketemu Sensei pas di gedung Seikyo Shimbun (koran Soka Gakkai). Cerita lengkap kenshunya mo minta di-email-in ahhhh. Terlalu banyak yang diceritain sampe saya juga lupa isinya hahaha

Btw, kenapa saya ga denger pas Kurnia cerita pengalaman di akhir2nya? Karena saya sedang mengaduh pada Mina kalo saya ga bisa cerita kemenangan. Yang ada juga cerita saya adalah cerita kegagalan haha biasa, cerita tentang gagal kuliah tepat waktu. Tangan saya beneran dingin waktu itu. Tapi ga sampe gemeteran sih. Mina berhasil menenangkan saya haha kalo ga, mati di tempat dah…. #lebay

Selesai semua cerita kemenangan, kita ada Malam Pemudi. Ini malam yang penuh dengan kehebohan. Capek lompat-lompat, capek tepuk tangan, capek lari-lari, teriak-teriak tapi hati rasanya bahagia banget dan tidak terlupakan. Ci Lenny sempet bilang kalo kita-kita ini adalah Tim Hore. Di mana-mana, ya hore-hore aja…. Suporter yang baiklah setidaknya haha Dari Batam, ada tari bendera, Dari Jambi, ada kaya’ modern dance pake gangnam style gitu, Dari Surabaya, mereka nyanyi dan tari Kopi Lampung. Wuihhh seru banget Surabaya nariinnya. Seru semua pokoknya. Surabaya juga ada yel-yel, “Gohonzon di dadaku….bla-bla-bla saya lupa seperti biasanya. Tapi di akhir ada bilang Kuyakin hari ini pasti menang” Kaya’ yel-yel bola yang direvisi pake kata “Gohonzon, Sensei, dan Kosenrufu”.

Seru banget pokoknya. Terakhir, Jakarta nampilin satu acara lagi yang punya tempatnya sendiri di hatiku. Mereka pake backsound Nestor Tores yang gongyo diiringi flute trus koreografernya ilustrasiin tentang myoho sisterhood gitu. Kalo ga salah sih… Pengen netes pas acara ini karena teringat kembali dengan sokai Jogja yang dipersembahkan buat alm. Sofian tahun lalu. Terharu karena inget perjuangan setiap pemudi yang datang ke kenshu ini tidak mudah, juga inget hati dari setiap pemudi yang bertekad akan menang mencapai Josho Indonesia di tahun 2030.

Wuih, dalem banget. Grand finalenya kita nyanyi lagu March Toward the 21st Century sambil jalan-jalan membentuk lingkaran haha sampe capek-secapek-capeknya.

Terakhir, kita foto bersama dan berteriak Senseiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii……………………………….

Dan dengan begitu, si Yuli, MC kita, sukses menjalankan tugasnya hahahaha

Hari Kedua

Bangun pagi, leher saya menyat-menyut. Biasa kalo kecapekan memang suka gini. Kata orang sih kolestrol, tapi saya ga pernah pikirin. Saya istirahatkan sebentar, lama-lama juga hilang sendiri tuh sakitnya. Jam 6 pagi saya mandi. Saya sekamar dengan Elvin, Yovita dan Ci Fitri. Satu kasur kita bagi bertiga, Yovita tidurnya di bawah haha pengorbanan seorang Yovita😀

Sudah mandi, sekitar jam 7 kita sarapan. Trus lanjut dengan gongyo pagi.

Kita juga ada gerak-gerak badan oleh instruktur yang namanya Feli hahaha pas si Feli mau pendinginan, si MC bilang ga perlu :)) jadi lucu pas inget ini hahahahaha yang penting, “Fresh up Your Day!”.

Habis ini, kita ada shooting flash mob lagu “Ikeda Kayokai” buat dikirim ke Sensei. Saya mah ga hafal gerakannya kaya’ gimana meski dah berkali-kali latihan tuh gerak dan lagu yang dijadikan theme song kenshu kali ini. Ngikut-ngikut doang sih, tapi seru banget…..

Belajar 3 Motto Soka Gakkai Indonesia

Saya pikir selain 5 pedoman pemudi, 3 motto ini harus ditanamkan baik-baik dalam hati saya. Meski saya ga pernah hapal gerakan buat nyanyi, hapal motto ok jugalah :)) hahaha

Yang bawain sesi ini adalah ko Sofyan. Beliau great banget dan menarik dandanannya penyampaian materinya. Dalam sesi diskusi ini, banyak diajukan pertanyaan-pertanyaan kritis oleh ko Sofyan. Tiga pedoman ini diberikan oleh Ikeda Sensei pada tahun 2004, yaitu:

Setiap orang memperoleh kemenangan besar dalam kehidupan!

  • Mengutamakan persatuan Guru dan Murid
  • Mengutamakan pelaksanaan
  • Mengutamakan Persatuan

Penjelasan yang diberikan sangat menakjubkan. Sangking takjubnya, saya sampe lupa ko Sofian ngomong apa aja waktu itu hahaha

Pertama, tentang Guru dan Murid. Sewaktu peserta ditanya siapa aja yang punya guru teladan di sekolah, ternyata sedikit yang mengangkat tangan. Oh ya, kita juga diajarin loh cara mengangkat tangan yang baik, yang ga pake ragu-ragu. Mo praktekin sih, tapi sudah ga sekolah lagi jadi jarang angkat-angkat tangan…. Saya kutip aja satu kalimat yang ada di buku materinya ya:

Kesatuan guru dan murid berbeda dengan jalan guru dan murid. Jalan guru dan murid hanya mengikuti apa kata guru saja, tapi kesatuan guru dan murid adalah berjuang seperti semangat guru meskipun tidak dibimbing harus bagaimana melaksanakannya. (Hiromasa Ikeda)

Btw, saya inget ko Sofyan ada bilang kalo Sensei pernah menulis syair abad ke-21 yang pernah dicetak dalam bahasa Indonesia dan beliau minta ke bagian generasi muda untuk mencetak ulang. Syair itu diawali dengan kalimat Mengapa mendaki gunung? Seorang pendaki yang saya lupa namanya menjawab bahwa karena di sana ada gunung.

Ko Sofyan ada tanya juga, apakah kita menginginkan kesulitan ada dalam hidup kita? Jika tidak menginginkannya, apa kesulitan bisa hilang dalam hidup kita? Jika tidak bisa hilang, maka tidak ada cara lain selain mengatasinya. Ya, mengatasinya! Gunung itu adalah sebuah perumpamaan dari tantangan, jadi tidak ada cara lain selain mendaki gunung di hadapan kita atau mengatasi kesulitan tersebut. Ko Sofyan juga pernah naik gunung dan mengatakan bahwa matahari yang dilihat di puncak gunung berbeda sama sekali dengan matahari yang kita lihat dari bawah sini, juga hijaunya perbukitan beda sekali dengan hijau yang biasa kita lihat, ditambah lagi dengan fenomena awan yang warnanya tak terlukiskan dan berubah dalam hitungan sepersekian detik alias cepat sekali.

Tentang pelaksanaan, ko Sofyan menekankan pentingnya mengambil tindakan. Mengenai persatuan, kita harus memiliki semangat berlainan badan namun bersatu hati, yaitu memiliki semangat hati kepercayaan yang sama dan memajukan kosenrufu sesuai dengan kehendak Nichiren Daishonin.

Q & A

Banyak sekali pertanyaan di sesi ini, baik pertanyaan langsung maupun pertanyaan yang ditulis di kertas. Saya ga bertanya, hanya jadi pendengar yang baik dan Wow wow saja dalam hati atas pertanyaan-pertanyaannya yang kreatif, mendalam dan menarik.

Ada yang bertanya, Bagaimana jika mau shinjin (menganut hati kepercayaan ini) tapi orang tua melarang?, Bagaimana sikap kita sebagai anak apabila orang tua sedang bertengkar?, Apa yang ada dalam kotak (butsudan) itu?, Saya sudah dibaptis tapi tertarik dengan Buddhisme, apa tidak apa-apa?, Bagaimana jika sudah mengajak orang ikut Soka Gakkai tapi orang itu masih belum mau?, Kenapa senior selalu mengatakan daimoku…daimoku…dan daimoku untuk mengatasi masalah padahal masalah saya belum bisa diatasi juga?, bahkan ada yang bertanya, Apakah Anda percaya bahwa Yesus bangkit sesudah kematiannya?, dan masih banyak lagi.

Pak Peter, Ibu Sohung dan Ko Sofyan menjawab semua pertanyaan dengan bijaksana. Setidaknya saya sebagai pendengar terpuaskan🙂

A Letter for My Kayokai’s Sisters and My Mentor in Life

Sesi ini seru banget. Kita diminta untuk nulis surat ke anggota kelompok kita. Nanti surat itu kita tuker satu sama lain. Ada yang nulis bimbingan Ikeda Sensei, ada yang ngegambar, ada yang nulisnya singkat padat jelas juga. Nulis surat ini beda banget dengan buat list fundamental darkness kita. Kita ga bisa contekan karena beda-beda yang mau kita sampaikan ke temen. Kalo pas nulis fundamental darkness, kita bisa contekan haha maksudnya bisa saling ngingetin kejelekan ato sisi negatif kita, kaya’ ga bisa fokus, serakah ini-mau itu-mau, males, dsb. Balik ke pembicaraan surat tadi, trus PIC kita, Ci Martha juga ngasih surat secara khusus ke kita-kita dan kenang-kenangan berupa pembatas buku yang unik kaya’ origami gitu. Thanks ya kelompok Victory Cherry ^_^

Hadiah dari si Pemudi Jepang yang saya lupa namanya dan Ci Martha

Kita juga nulis surat buat Sensei. Saya baru nulis, “Dearest Ikeda Sensei dan Ibu Kaneko,” Eh, dah ga keburu lagi waktunya. Pas mo nulis abis makan siang, lupa deh… Untung si Ibu Mina yang baik hati mo nerima surat buat Sensei melalui email hahaha dibuatlah tulisan berformat .pdf dengan tanda tangan yang di scan dan send…. Selesai. Sebenernya saya lebih suka nulis surat dengan tulisan tangan biar lebih terasa setiap goresannya #alah😀

Surat dari PIC Victory Meeting dan Tanti😀

Sebelum kita makan siang, kita ada sesi foto bersama dengan spanduk yang dah dicopot dari tempat asalnya, plus bendera Merah Putih di sisi kanan dan bendera Soka Gakkai di sisi kiri. Ga penting sih mo ada di sisi mana aja. Jadi ga usah diperdebatin. Trus, kita sekelompok juga ada foto bersama dengan kamera orang lain. Huhuhuhu di manakah foto itu ya? Satu-satunya foto kelompok kita yang berharga :))

Makan siang.. lalu gongyo. Pukul 13.00 lewat, kami dari luar daerah naik bus 3 menuju airport dengan ditemani oleh Ci Dessy dan Sylvia. Sepanjang jalan, rasanya mengantuk tapi ga bisa tidur. Perjalanan pulang akhirnya berhiaskan ngobrol-ngobrol juga seperti perjalanan datang haha Ya ampun, capeknya baru terasa seusai acara!

Pulang…

Pulangnya menyenangkan sekali. Kami menggila berempat hahaha ngobrol-ngobrol tentang acara kenshu dan rahasia-rahasia kecil kami🙂

Pesan keramat dari Fujinbucho :p

Sebelum ucapan terima kasih kaya’ penerima award gitu, saya minta maaf dulu karena tulisannya amburadul dan seenaknya dewe’. Tulisan ini hanyalah kesenangan saya semata =D

Terima kasih kepada pimpinan Shibu Jogja dan semua orang tua yang telah mengizinkan kami mengikuti kenshu.

Terima kasih kepada semua pimpinan Soka Gakkai Indonesia dan semua bagian bapak, ibu dan pemuda yang mendukung.

Terima kasih kepada semua panitia.

Terima kasih kepada Ci Rita dan satu lagi pemudi Jepang yang memberikan sovenir kenshu dan dukungannya.

Terima kasih kepada semua teman-teman peserta kenshu.

Satu lagi kenangan abadi yang saya bawa sampe mati sudah terukir tajam di hati saya #alah

Sampai jumpa di tahun 2030 ^_^

2 thoughts on “Kenshu Pemudi Nasional Pertama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s